in

Macron Bersumpah Melawan Setelah Serangan Pisau ‘Islamis’ di Gereja Tewaskan Tiga Orang

Macron Bersumpah Melawan Setelah Serangan Pisau 'Islamis' di Gereja Tewaskan Tiga Orang
Macron Bersumpah Melawan Setelah Serangan Pisau 'Islamis' di Gereja Tewaskan Tiga Orang

RiauOnline.id — Nice (AFP) – Presiden Prancis Emmanuel Macron berjanji negaranya akan berdiri teguh melawan ekstremis agama setelah seorang pria yang memegang pisau menewaskan tiga orang di sebuah gereja, dalam serangan kedua di negara itu yang dituduhkan pada terorisme Islamis bulan ini.

Berita Lainnya: Tragedi Syech Ali Jaber Kembali Terulang, Ustadz Zaid (Dedi Aspianto) Korbannya!

Prancis tidak akan “menyerah tentang nilai-nilai kami,” kata Macron di Nice, setelah seorang migran Tunisia mengamuk hampir setengah jam dengan pisau berukuran 30 sentimeter (12 inci), menargetkan orang-orang yang berdoa di basilika Notre-Dame selatan kota.

Info Lainnya:  Cuitan Berbahasa Arab Presiden Prancis Macron Usai Hina Islam

Seorang wanita berusia 60 tahun meninggal di dalam gereja dan jenazah seorang pria, pegawai gereja berusia 55 tahun, ditemukan di dekatnya, tenggorokannya juga digorok.

Berita Lainnya: Video Gus Nur Melaknat Orang, Budiman Sudjatmiko: Ini Dakwah Macam Apa Ya?

Wanita lain, seorang Brazil berusia 44 tahun yang melarikan diri dari gereja ke restoran terdekat, meninggal tak lama kemudian karena beberapa luka pisau.

Info Lainnya:  Reaksi Ustadz Abdul Somad saat Macron Hina Islam dan Nabi Muhammad

“Beri tahu anak-anak saya bahwa saya mencintai mereka,” wanita itu dapat berkata sebelum kematiannya, menurut saluran kabel Prancis BFM TV.

Penyerangnya, yang ditembak dan terluka oleh polisi, diidentifikasi sebagai Brahim Aouissaoui yang berusia 21 tahun, yang tiba di Italia bulan lalu, kemudian melakukan perjalanan ke Prancis, kata sumber-sumber pengadilan.

Berita Lainnya: Komedian Amerika Serikat Dave Chappelle Bersyahadat, Alasannya Bikin Kagum Umat

Aouissaoui yang membawa Alquran dan tiga pisau bersamanya, berteriak “Allahu Akbar” (Tuhan Yang Maha Besar) ketika didekati oleh polisi yang menembak dan melukai dia secara serius, kata jaksa anti-teror Prancis Jean-Francois Ricard dalam konferensi pers.

Info Lainnya:  Tragis! Orangtua Bertengkar Berhari-hari, Sampai Bayi Mereka Tewas Kelaparan
Halaman: 1 2

Promot Content

Anggota DPD RI ke Pelajar Ses Bebas Boleh Asal Pakai Kondom

Anggota DPD RI ke Pelajar: Se*s Bebas Boleh Asal Pakai Kondom

Orangtua Bertengkar Berhari-hari, Sampai Bayi Mereka Tewas Kelaparan

Tragis! Orangtua Bertengkar Berhari-hari, Sampai Bayi Mereka Tewas Kelaparan